Oops! It appears that you have disabled your Javascript. In order for you to see this page as it is meant to appear, we ask that you please re-enable your Javascript!

Boiler Marine Tanker

  • Next Post
  • Previous Post
Thermal Oil Heater marine tanker

Boiler Marine Tanker

Boiler Marine Tanker

Boiler Marine Tanker

Boiler kapal Tanker

Boiler kapal Tanker yang digunakan di kapal saat ini sebagian besar untuk keperluan tambahan di kapal yang beroperasi pada mesin diesel laut atau tenaga listrik diesel. Dalam kasus kapal yang menggunakan turbin uap (kebanyakan ditemukan di kapal berkecepatan tinggi yang digunakan oleh angkatan laut), boiler adalah bagian dari sistem propulsi utama. Namun, dalam artikel ini, kami akan fokus pada boiler bantu, yaitu boiler yang digunakan untuk menjalankan sistem bantu di kapal.

Untuk melihatnya dari sudut pandang perancang kapal, ia harus dapat memilih jenis ketel yang tepat untuk kapal tertentu tergantung pada persyaratan untuk proyek tersebut. Proses ini cukup banyak merupakan penerapan prinsip pertama, tetapi dengan cara yang agak berbeda.

Untuk menilai boiler, pertama-tama perlu memperkirakan dengan benar output uap yang dibutuhkan dari boiler untuk kapal yang dirancang. Untuk ini, tiga persyaratan utama adalah:

Persyaratan 1  – Diperlukan konsumsi uap untuk mengkompensasi kehilangan panas dalam tangki.

Persyaratan 2  – Diperlukan konsumsi uap untuk menaikkan suhu bahan bakar minyak dalam tangki.

Persyaratan 3 – Konsumsi uap diperlukan untuk layanan lain.

Kami akan membahas masing-masing persyaratan, dan setelah selesai, kami akan melihat bagaimana data yang diperoleh digunakan untuk memperkirakan kapasitas boiler.

Persyaratan 1- Diperlukan konsumsi uap untuk mengkompensasi kehilangan panas dalam tangki:

Sebagian besar kapal yang dijalankan oleh mesin diesel memiliki tangki bahan bakar minyak yang digunakan untuk menyimpan Heavy Fuel Oil (HFO). Karena viskositas HFO sangat tinggi, HFO yang disimpan hampir sama padatnya dengan tar, dan viskositasnya yang tinggi membuatnya tidak dapat mengalir. Tetapi untuk mentransfer HFO yang disimpan ke tangki pengendapan dan kemudian tangki layanan HFO, viskositas perlu dipertahankan pada tingkat yang sesuai dengan aliran mudah yang mungkin. Untuk ini, tangki penyimpanan HFO dilengkapi dengan koil pemanas untuk menjaga bahan bakar pada suhu tertentu. Cairan pemanas dalam koil pemanas adalah uap yang diproduksi di boiler tambahan.

Pertama, setiap tangki penyimpanan HFO terletak di gambar pengaturan umum, dan ruang sekitarnya yang berdekatan dengan setiap sekat tangki dicatat. Bergantung pada sekeliling masing-masing sekat tangki (Ruang Mesin, Void, Tangki Air Ballast, Tangki Lumpur, dll.) Suhu sekitar ditetapkan untuk perpindahan panas melalui masing-masing sekat tangki dalam analisis.

Jumlah laju aliran uap yang diperlukan untuk mempertahankan suhu bahan bakar di setiap tangki tersebut dihitung menggunakan langkah-langkah berikut:

Kehilangan panas dari sekat tangki

                                                Q1 = UA (T2 – T1)

Dimana

Qb = kehilangan panas dari sekat (W)

U = keseluruhan perpindahan panas yang efisien (W / m 0 C)

A = Luas sekat tangki dalam pertimbangan (m 2 )

T2 = Suhu tangki yang akan dipertahankan ( 0 C)

T1 = Suhu media yang berdekatan dari sekat dipertimbangkan ( 0 C)

Kehilangan panas dari tangki Qt = Jumlah kehilangan panas dari semua enam sekat tangki

Q1 = jumlah kehilangan panas dari semua tangki

Seperti yang kita ketahui laju perpindahan panas, laju aliran massa uap dapat dihitung menggunakan rumus berikut:

s = Q1 / ∆h        

Dimana,

s = laju aliran massa uap (kg / s)

Q1 = transfer panas yang dihitung (kW)

∆h = tetesan uap entalpi (kJ / kg)

Persyaratan 2- Diperlukan konsumsi uap untuk menaikkan suhu bahan bakar minyak dalam tangki:

Tidak hanya uap yang dibutuhkan untuk mengkompensasi kehilangan panas dari tangki bahan bakar minyak, tetapi uap juga digunakan untuk memanaskan minyak bahan bakar ke suhu yang diperlukan sebelum digunakan dalam mesin.

Untuk ini, waktu (t) dalam jam, yang diperlukan untuk memanaskan minyak di setiap jenis tangki umumnya dianggap sebagai berikut:

                                                                                    ∆T / t

  • Untuk Tangki Penyimpanan – 0,2 DEG C / HR NAIK DI TEMP.
  • Tangki Servis dan Penyelesaian – 4 DEG C / HR RISE IN TEMP.
  • Semua Tangki lainnya – 1 DEG C / HR NAIK DI TEMP.

Perhitungan ini mencakup dua langkah:

  • Perhitungan panas (Q dalam watt) diperlukan untuk memanaskan isi setiap tangki, dan penjumlahan dari semua kebutuhan panas individu untuk mendapatkan total perpindahan panas yang diperlukan untuk menaikkan suhu bahan bakar minyak dalam tangki (Q2)
  • Memanfaatkan persyaratan panas yang diperoleh di atas untuk menemukan laju aliran massa uap yang diperlukan untuk tujuan ini.

Contoh perhitungan ini ditunjukkan di bawah ini:

Jumlah panas yang dibutuhkan untuk menaikkan suhu tangki bahan bakar minyak dapat dinyatakan sebagai:

Q2 = m C p dT / t  

Di mana Q2 = rata-rata laju perpindahan panas (kW)

m = massa bahan bakar minyak dalam tangki (kg)

C p = kapasitas panas spesifik dari bahan bakar minyak (kJ / kg o C)

dT = Perubahan suhu bahan bakar minyak ( o C)

t = total waktu dimana proses pemanasan terjadi (jam)

Seperti yang kita ketahui laju perpindahan panas, laju aliran massa uap dapat dihitung menggunakan rumus berikut:

s = Q2 / ∆h    

Di mana m s = laju aliran massa uap (kg / jam)

Q2 = dihitung panas yang dibutuhkan untuk menaikkan suhu (kW)

∆h = tetesan uap entalpi (kJ / kg)

Persyaratan 3- Diperlukan konsumsi uap untuk layanan lain:

Steam juga digunakan di kapal untuk memenuhi kebutuhan pemanasan lainnya, beberapa di antaranya tercantum di bawah ini:

  • Digunakan sebagai media pertukaran panas dalam pemurnian Minyak Bahan Bakar Berat, pemurnian Minyak Diesel Ringan, dan pemurnian Minyak Lube.
  • Steam digunakan sebagai media pemanas dalam modul booster.
  • Untuk memanaskan air pendingin engine engine utama.
  • Digunakan sebagai media pemanas di calorifiers (kalorifiers adalah unit penyimpanan air panas bertekanan tinggi, yang digunakan dalam utilitas gantry dan toilet).

Kebutuhan panas oleh semua layanan tersebut dihitung secara individual dan ditambahkan. Persyaratan panas yang diperoleh disebut sebagai Q3 (hanya untuk tujuan artikel ini).

Setelah persyaratan panas untuk tiga tujuan (disebutkan di atas) diperoleh, mereka ditambahkan untuk mendapatkan Tingkat Panas Total dan Tingkat Aliran Massa Steam Total yang Diperlukan untuk boiler:

Total Tingkat Panas yang Diperlukan (Q) = Q1 + Q2 + Q3 (kW)

Total Mass Flow Rate Diperlukan dihitung dari relasi: S = Q / ∆h (kg / jam)

Di mana, ∆h = setetes uap entalpi (kJ / kg)

Sekarang, ada dua sistem peringkat untuk mendapatkan boiler yang sesuai:

Dari dan Di Peringkat:

peringkat boiler

Dalam grafik di atas, sumbu vertikal sesuai dengan output uap sebagai persentase dari dari dan pada peringkat, pada tekanan yang berbeda. Yaitu, misalnya: Di 15 bar,Jika suhu air umpan 68 derajat Celcius,Kemudian persentase dari dan pada peringkat dari grafik adalah 90%

Jadi jika boiler memiliki dinilai uap keluaran 2000 kg / jam, yang sebenarnya keluaran uap dari boiler akan 90% dari nilai output, yang adalah 1800 kg / jam.

Sekarang, ketika seorang perancang memilih sebuah ketel, dia perlu menentukan keluaran uap pengenal untuk pabrik ketel. Pembuat ketel, bersama dengan ketel, menyediakan ketel dari dan pada grafik peringkat untuk ketel yang diusulkan, dan perhitungan di atas dilakukan untuk berbagai tekanan ketel dan suhu air umpan, untuk memeriksa bahwa keluaran uap aktual lebih dari uap laju aliran (m S ) yang diperoleh dalam perhitungan desain awal yang telah kita bahas sebelumnya.

Peringkat Kilowatt:

Sementara beberapa produsen boiler lebih suka dari dan pada peringkat, beberapa yang lain lebih suka sistem lain yang disebut sistem peringkat Kilowatt, yang bagaimanapun hanya cara berbeda untuk mengekspresikan data yang sama.

Untuk mendapatkan Aliran Uap Aktual dari peringkat kW boiler, hubungan berikut digunakan:

output uap ketel

Dalam ungkapan di atas, energi yang akan ditambahkan mengacu pada jumlah energi yang ditambahkan ke boiler oleh air umpan (yang pada gilirannya tergantung pada suhu air umpan).

Desainer harus memastikan bahwa keluaran uap yang diperoleh di atas adalah lebih dari laju aliran uap (m S ) yang diperoleh dalam perhitungan desain awal yang kami sebelumnya telah dibahas.

Pemeriksaan di atas harus dilakukan pada berbagai tekanan kerja boiler, dan rentang suhu air umpan yang berbeda, tergantung pada kebutuhan uap pada berbagai kondisi pelayaran. Harus dipastikan bahwa boiler yang dipilih memenuhi persyaratan dalam semua kondisi seperti itu, pada kombinasi beban yang berbeda.

Jenis boiler yang akan digunakan dalam kapal juga harus dipilih oleh perancang berdasarkan kriteria berikut:

Untuk sebagian besar boiler tambahan, shell dan tube boiler digunakan, tempat drum ketel menyimpan cadangan air, dan tabung api beroperasi sepanjang drum. Gas panas yang dihasilkan oleh burner dibawa dalam tabung api yang menyediakan lebih banyak area permukaan untuk perpindahan panas ke air. Dalam kebanyakan kasus, boiler tambahan berorientasi horizontal jika tidak ada kendala ruang, karena mereka mencegah fluktuasi tekanan yang lebih pada boiler yang berorientasi vertikal.

Namun, untuk penghematan gas buang atau boiler gas buang (Ini adalah boiler yang tidak memiliki tungku. Mereka juga boiler tabung api, di mana gas buang dari mesin dilewatkan melalui tabung api untuk memanaskan air di drum boiler.) konfigurasi vertikal lebih disukai, karena lebih sedikit memberikan tekanan balik pada sistem gas buang. Boiler gas buang digunakan saat kapal dalam perjalanan, dan saat di pelabuhan, boiler tambahan digunakan.

Boiler Marine tank

,Boiler Marine tank Ngamprah, Boiler Marine tank Cikarang, Boiler Marine tank Cibinong, Boiler Marine tank Ciamis, Boiler Marine tank Cianjur, Boiler Marine tank Sumber, Boiler Marine tank Tarogong Kidul, Boiler Marine tank Indramayu, Boiler Marine tank Karawang, Boiler Marine tank Kuningan, Boiler Marine tank Majalengka, Boiler Marine tank Parigi,

Boiler Marine tank Batam

Boiler Marine tank Purwakarta, Boiler Marine tank Subang, Boiler Marine tank Palabuhanratu, Boiler Marine tank Sumedang, Boiler Marine tank Singaparna, Boiler Marine tank Bandung, Boiler Marine tank Banjar, Boiler Marine tank Bekasi, Boiler Marine tank Bogor, Boiler Marine tank Cimahi, Boiler Marine tank Cirebon, Boiler Marine tank Depok, Boiler Marine tank Sukabumi,

Boiler Marine tank Cilacsap

Boiler Marine tank Tasikmalaya, Boiler Marine tank Rangkasbitung, Boiler Marine tank Pandeglang, Boiler Marine tank Serang, Boiler Marine tank Tangerang, Boiler Marine tank Cilegon, Boiler Marine tank Serang, Boiler Marine tank Tangerang, Boiler Marine tank Tangerang Selatan, Boiler Marine tank Banjarnegara, Boiler Marine tank Banyumas, Boiler Marine tank Batang,

Boiler Marine tank Surabaya

Boiler Marine tank Blora, Boiler Marine tank Boyolali, Boiler Marine tank Brebes, Boiler Marine tank Cilacap, Boiler Marine tank Demak, Boiler Marine tank Grobogan, Boiler Marine tank Jepara, Boiler Marine tank Karanganyar, Boiler Marine tank Kebumen, Boiler Marine tank Kendal, Boiler Marine tank Klaten, Boiler Marine tank Kudus, Boiler Marine tank Magelang, Boiler Marine tank Pati, Boiler Marine tank Pekalongan, Boiler Marine tank Pemalang, Boiler Marine tank Purbalingga,

Boiler Marine tank Merak

Merak Boiler Marine tank Purworejo, Boiler Marine tank Rembang, Boiler Marine tank Semarang, Boiler Marine tank Sragen, Boiler Marine tank Sukoharjo, Boiler Marine tank Tegal, Boiler Marine tank Temanggung, Boiler Marine tank Wonogiri, Boiler Marine tank Wonosobo, Boiler Marine tank Magelang, Boiler Marine tank Pekalongan, Boiler Marine tank Salatiga,

Boiler Marine tank Semarang

Boiler Marine tank Semarang, Boiler Marine tank Surakarta, Boiler Marine tank Tegal, Boiler Marine tank Bangkalan, Boiler Marine tank Banyuwangi, Boiler Marine tank Blitar, Boiler Marine tank Bojonegoro, Boiler Marine tank Bondowoso, Boiler Marine tank Gresik,

Boiler Marine tank  Jakarta

Boiler Marine tank Jember, Boiler Marine tank Jombang, Boiler Marine tank Kediri, Boiler Marine tank Lamongan, Boiler Marine tank Lumajang, Boiler Marine tank Madiun, Boiler Marine tank Magetan, Boiler Marine tank Malang, Boiler Marine tank Mojokerto, Boiler Marine tank Nganjuk, Boiler Marine tank Ngawi, Boiler Marine tank Pacitan, Boiler Marine tank Pamekasan, Boiler Marine tank Pasuruan, Boiler Marine tank Ponorogo, Boiler Marine tank Probolinggo,

Boiler Marine tank Samarinda

Boiler Marine tank Sampang, Boiler Marine tank Sidoarjo, Boiler Marine tank Situbondo, Boiler Marine tank Sumenep, Boiler Marine tank Trenggalek, Boiler Marine tank Tuban, Boiler Marine tank Tulungagung, Boiler Marine tank Batu, Boiler Marine tank Blitar, Boiler Marine tank Kediri, Boiler Marine tank Madiun, Boiler Marine tank Malang, Boiler Marine tank Mojokerto, Boiler Marine tank Pasuruan, Boiler Marine tank Probolinggo, Boiler Marine tank Surabaya,

Boiler Marine tank Sulawesi

Boiler Marine tank bali, Boiler Marine tank kalimatan timur, Boiler Marine tank kalimantan, Boiler Marine tank kalimantan barat, Boiler Marine tank pontianak, Boiler Marine tank banjar masin, Boiler Marine tank sulawesi, Boiler Marine tank bontang, Boiler Marine tank sorawako, Boiler Marine tank buton, Boiler Marine tank samarinda, Boiler Marine tank sarakan, Boiler Marine tank maluku, Boiler Marine tank NTB, Boiler Marine tank NTT, Boiler Marine tank Lombok, Boiler Marine tank Papua, Boiler Marine tank Irian, Boiler Marine tank Tembagapura, Boiler Marine tank timika,

Boiler Marine tank Tegal

Boiler Marine tank medan, Boiler Marine tank lampung, Boiler Marine tank Jambi, Boiler Marine tank nias, Boiler Marine tank padang, Boiler Marine tank aceh, Boiler Marine tank pekan baru, Boiler Marine tank bengkulu, Boiler Marine tank palembang, Boiler Marine tank batam, Boiler Marine tank cilegon, Boiler Marine tank merak, Boiler Marine tank bajanegara, Boiler Marine tank cepu, Boiler Marine tank tuban, Boiler Marine tank dumai, Boiler Marine tank duri, Boiler Marine tank sulawesi, Boiler Marine tank sangkawang, Boiler Marine tank pangkal ambun, Boiler Marine tank sampit, Boiler Marine tank pare pare, Boiler Marine tank kalianda

Share the Post

About the Author

Comments

No comment yet.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

  • Next Post
  • Previous Post