Oops! It appears that you have disabled your Javascript. In order for you to see this page as it is meant to appear, we ask that you please re-enable your Javascript!

Energi termal Boiler

  • Next Post
  • Previous Post
Energi termal Boiler

Energi termal Boiler

ENERGI TERMAL

Energi termal Boiler adalah jumlah dari semua energi kinetik acak dari molekul dalam suatu zat, yaitu energi dalam gerakan mereka. Semakin tinggi suhu, semakin besar energi termal. Pada skala suhu Kelvin, energi panas berbanding lurus dengan suhu.

Semua materi terdiri dari molekul atau, dalam beberapa kasus, hanya atom. Dalam gas dan cairan, molekul relatif bebas bergerak. Dalam solid mereka tidak begitu bebas untuk bergerak, tetapi mereka dapat bergetar. Meskipun molekul bersifat mikroskopis, mereka memiliki massa. Menggabungkan massa dan kecepatan memberi mereka energi kinetik . Tergantung pada zatnya, partikel-partikel tersebut dapat berinteraksi satu sama lain atau di sekitarnya, dalam hal ini mereka akan memiliki energi potensial bersama dengan energi kinetik . Menjumlahkan energi kinetik dan energi potensial dari semua molekul memberikan energi total zat. Energi ini disebut energi internal karena bersifat internal terhadap batas-batas zat.

Dalam suatu zat di mana molekul bisa bergerak, gerakannya acak. Tidak ada molekul yang memiliki kecepatan atau energi kinetik tertentu, tetapi sebuah molekul memiliki energi kinetik rata-rata yang pasti yang tergantung pada suhu. Pada skala suhu Kelvin, Energi termal Boiler kinetik rata-rata berbanding lurus dengan suhu Kelvin. Jumlah dari semua energi kinetik acak dari molekul-molekul ini disebut energi panas, oleh karena itu, energi termal berbanding lurus dengan suhu Kelvin.

Ketika seseorang meletakkan tangan yang hangat ke dalam kontak dengan air dingin, tangan itu mendingin dan energi termal di tangan itu berkurang. Air menghangat dan energi termal air meningkat. Pertukaran energi berhenti ketika tangan dan air mencapai suhu yang sama. Saat dalam perjalanan, energinya disebut panas. Ketika dua benda pada suhu yang sama bersentuhan, tidak ada panas yang mengalir di antara keduanya. Dengan demikian, tidak ada perubahan dalam energi panas dari keduanya, tidak peduli berapa banyak energi panas pada keduanya.

Mesin bertenaga bensin, mesin diesel, turbin uap, dan turbin gas adalah contoh dari mesin panas. Semua mesin panas bekerja berdasarkan prinsip siklus mengekstraksi energi panas dari suatu sumber, mengubah sebagian energi ini menjadi pekerjaan yang bermanfaat, dan menolak energi yang tersisa menjadi sesuatu pada suhu yang lebih rendah. Dalam mesin mobil, pengapian campuran uap-udara bensin menghasilkan gas pada suhu beberapa ratus derajat di atas suhu kamar. Energi termal Boiler Tekanan gas memaksa piston turun, melakukan pekerjaan. Gas mendingin dan mengeluarkan knalpot pada suhu yang secara signifikan lebih rendah daripada pada saat penyalaan. Mesin panas yang mengubah energi panas menjadi berfungsi tidak dapat berfungsi kecuali ada perbedaan suhu antara sumber dan gas buang. Semakin besar perbedaan suhu, semakin besar efisiensi mesin.

Jika memang praktis untuk memiliki suhu lebih rendah dari yang ada secara alami di lingkungan kita, mesin panas dapat dibangun di mana suhu ini adalah suhu gas buang dan suhu lingkungan adalah suhu yang lebih tinggi. Mesin panas yang mengekstraksi energi panas dari air permukaan samudera, dan menolak energi termal ke air bawah permukaan yang lebih dingin, telah diusulkan. Mereka tidak akan sangat efisien karena perbedaan suhu akan kecil dan mereka tidak akan mudah dibangun. Daya tarik ini terkait dengan sejumlah besar energi panas di lautan, yang mencakup sekitar dua pertiga dari permukaan bumi.

Share the Post

About the Author

Comments

Comments are closed.

  • Next Post
  • Previous Post