Pabrik Boiler Indonesia

  • Next Post
  • Previous Post
pabrik boiler di indonesia

Pabrik Boiler Indonesia

Spread the love

Pabrik Boiler Indonesia

Pabrik Boiler Indonesia,

IDM Indonesia | Pembuatan Boiler
IDM adalah pelopor dalam pembuatan, desain, dan rekayasa boiler Indonesia. Melalui fasilitas pabrikan in-house IDM, boiler dan semua komponen gratis seperti kipas, sistem stator kisi bepergian, pemanas udara tubular, dan filter kontrol polusi diproduksi secara internal. Ini berkontribusi untuk menjaga biaya tetap kompetitif serta memfasilitasi penggantian suku cadang yang cepat dan oleh karena itu meminimalkan waktu henti bagi pelanggan.

 

Boiler Batubara

Boiler berbahan bakar batu bara umumnya digunakan untuk menghasilkan uap untuk aplikasi industri. Namun, untuk boiler perumahan dan komersial yang lebih kecil, biaya penanganan batu bara, pembuangan abu, dan pengendalian emisi menjadikannya pilihan yang kurang menarik daripada boiler yang dipicu oleh bahan bakar minyak atau gas alam.

Batubara terutama terbuat dari karbon, hidrogen, nitrogen, dan oksigen. Namun, itu juga dapat mengandung kotoran, seperti merkuri dan belerang, yang menimbulkan masalah berkaitan dengan emisi gas buang boiler. Kualitas batubara pada akhirnya tergantung pada di mana itu ditambang. Karena kondisi lingkungan, seperti suhu dan tekanan, bervariasi dari satu lokasi ke lokasi lain, sifat fisik dan kimia batubara yang digunakan untuk bahan bakar dalam boiler akan sangat berbeda.

Seleksi batubara dipengaruhi oleh beberapa sifat fisik dan kimia seperti nilai kalor bruto, kelembaban, grindability, abrasivitas abu terbang, kandungan mineral dan karbon dioksida. Nilai kalor bruto sangat penting karena menunjukkan jumlah panas yang dapat dihasilkan per pon batubara yang dibakar.

Untuk kapasitas boiler yang sama, boiler bahan bakar minyak atau gas alam membutuhkan ruang pembakaran yang lebih kecil. Dalam boiler batubara, kecepatan gas pembakaran di jalur konveksi harus rendah. Selain itu, untuk mematuhi peraturan federal tentang pengendalian emisi, operator boiler batubara harus berinvestasi dalam scrubber yang mahal dan endapan elektrostatik untuk menghilangkan gas berbahaya dan terbang abu dari gas buang.

Boiler Gas Alam

Boiler Gas Alam

Dalam beberapa tahun terakhir, gas alam telah menjadi sumber bahan bakar yang semakin populer untuk boiler. Ini lebih bersih daripada bentuk energi lain, sangat mudah terbakar, dan memiliki rasio energi terhadap panas yang tinggi. Ini juga relatif aman untuk disimpan dan memberikan keuntungan berbeda dari sumber bahan bakar lainnya.

Gas alam mungkin mengandung gas yang tidak mudah terbakar seperti nitrogen dan karbon dioksida, tetapi biaya pengendalian emisi lebih rendah daripada boiler berbahan bakar batu bara karena tidak ada bahan partikulat untuk bersaing. Selain itu, gas alam bercampur dengan udara, memfasilitasi pembakaran sempurna tanpa menghasilkan asap atau jelaga.

Dengan berat lebih dari 20%, gas alam memiliki kandungan hidrogen yang lebih tinggi daripada batubara atau bahan bakar minyak. Ini menyajikan masalah yang signifikan karena fakta bahwa selama pembakaran, hidrogen bergabung dengan oksigen untuk membentuk uap air. Uap air menghabiskan panas dari pembakaran saat menghasilkan uap super panas, sehingga mengurangi efisiensi secara keseluruhan.

Boiler Bahan Bakar Minyak

Bahan bakar minyak lebih tidak stabil daripada bensin dan terdiri dari produk petrokimia yang lebih berat yang memiliki konsistensi antara minyak tanah dan minyak pelumas. Mereka dibagi menjadi dua kelas, residu dan minyak sulingan.

Minyak sulingan lebih ringan dari minyak residu dan memiliki viskositas rendah. Karena bahan bakar bersih dan bebas dari abu dan sedimen, minyak sulingan adalah pilihan yang sangat baik untuk mengurangi biaya pengendalian emisi dalam aplikasi industri. Bahan bakar minyak juga digunakan sebagai suplemen untuk menghasilkan uap bahan bakar padat. Sejumlah kecil minyak dapat digunakan untuk memulai proses pembakaran di boiler batubara atau biomassa.

Boiler Pemulihan

Boiler ini digunakan dalam proses pemulihan Kraft untuk industri pulp dan kertas. Proses ini memfasilitasi daur ulang bahan kimia pembuatan pulp dan pembangkitan uap yang efisien. Boiler pemulihan menyediakan penghematan energi yang sangat baik dan mengurangi emisi berbahaya.

Desain boiler pemulihan sangat penting untuk memastikan operasi yang optimal dan emisi minimal. Sebagian besar boiler pemulihan menggunakan desain drum tunggal dengan bank penghasil uap vertikal. Superheater dengan jarak yang luas dimasukkan untuk meminimalkan pengotoran, dan bersama-sama dengan para pemanis air manis, mereka membatasi korosi.

Boiler Biomassa

Boiler biomassa banyak digunakan dalam industri pengolahan gula dan pulp dan kertas – sering menggunakan produk sampingan dari proses fasilitas sebagai bahan bakar. Biomassa mencakup berbagai bahan seperti kayu, ampas tebu, tongkol jagung, sekam kacang, sekam padi, batang tembakau, dan ampas kopi. Sumber-sumber non-tradisional lainnya termasuk kotoran hewan, tanaman air dan ganggang, serta limbah organik kota dan industri.

Boiler Bahan Bakar Alternatif

Semakin banyak industri beralih ke penggunaan bahan bakar alternatif untuk memecat boiler mereka. Ini didorong oleh kebutuhan untuk mengurangi dampak pembakaran terhadap lingkungan, dan untuk meningkatkan efisiensi biaya. Bahan bakar alternatif adalah bahan bakar non-fosil seperti biomassa, biodiesel, hidrogen, dan gas metana dan propana yang diproduksi secara biologis.

Boiler Kayu / Kulit

Seperti namanya, boiler tungku kayu / kulit terutama digunakan dalam industri pulp dan kertas untuk menghasilkan uap. Sumber bahan bakar untuk boiler ini dapat mencakup residu kayu, serbuk gergaji, serpihan kayu, pabrik, serutan, atau pelet olahan. Ketika dibakar, bahan-bahan ini berfungsi sebagai metode ekonomis menghasilkan uap untuk digunakan dalam proses, atau untuk menggerakkan turbin untuk menghasilkan tenaga listrik untuk pembangkit.

Share the Post

About the Author

Comments

Comments are closed.

  • Next Post
  • Previous Post