Oops! It appears that you have disabled your Javascript. In order for you to see this page as it is meant to appear, we ask that you please re-enable your Javascript!

Pemeliharaan Boiler

  • Next Post
  • Previous Post
Perbaikan pipa api Boiler

Pemeliharaan Boiler

Pengoperasian dan Pemeliharaan Boiler

Pemeliharaan Boiler

Pengoperasian dan pemeliharaan boiler yang tepat dan sistem distribusinya dapat menghemat tagihan energi secara signifikan. Karena banyak sistem ketel beroperasi dengan efisiensi rata-rata hanya 65 hingga 75%, sisa tagihan bahan bakar pemanas Anda naik cerobong atau ke saluran pembuangan. Barang-barang berbiaya rendah atau tanpa biaya berikut biasanya akan membayar sendiri dalam waktu kurang dari satu tahun dan harus dimasukkan ke dalam program operasi dan pemeliharaan rutin Anda.

  1. Mintalah perusahaan jasa Anda melakukan analisis terperinci atas sistem Anda. Pemeriksaan tersebut harus mencakup analisis laju pembakaran, draft cerobong asap, rasio udara / bahan bakar, suhu tumpukan, pengaturan udara pembakaran, pembacaan cerobong karbon dioksida dan oksigen, dan kalibrasi kontrol.
  2. Sesuaikan, perbaiki atau kalibrasi ulang kontrol dan pengaturan sesuai kebutuhan. Jika ketinggian udara / air yang tepat tidak ditandai pada kaca penglihatan Anda (jika ada), tandai.
  3. Skala (deposit mineral) di dalam boiler mengurangi efisiensi boiler dan dapat menyebabkan masalah stres dan kebocoran. Perlakuan kimia air boiler yang tepat akan mengurangi penumpukan kerak dan mengontrol pH air kondensat dan potensi korosi. Ketika ketel ditutup, periksa endapan kerak, akumulasi sedimen atau senyawa ketel pada permukaan sisi air.
  4. Suhu gas cerobong asap sebaiknya tidak lebih dari 150 ° lebih besar dari suhu uap atau air. Bersihkan dan gesek tabung sisi api untuk menghilangkan jelaga dan timbangan jika suhu yang diinginkan melebihi. Tambahkan tumpukan termometer jika perlu.
  5. Periksa insulasi boiler, refraktori, pengerjaan bata, dan casing ketel untuk mencari titik panas dan kebocoran udara; perbaiki dan segel sesuai kebutuhan.
  6. Ganti gasket pintu boiler jika mereka tidak memberikan segel yang ketat.
  7. Asupan udara pembakaran yang tepat memastikan keamanan dan efisiensi maksimum. Interlock asupan udara pembakaran dengan operasi burner.
  8. Jika ketel Anda besar, catatan harian operasi ketel dapat membantu. Bagan tekanan boiler, suhu, CO2, O2, aliran uap atau kondensat, dan data lainnya dari boiler. Variasi dari normal dapat menunjukkan perlunya pembersihan tabung dan nozzle, penyesuaian tekanan atau hubungan, dan penyesuaian udara / bahan bakar atau draft yang terkait.
  9. Blowdown boiler yang kecil dan sering lebih efektif daripada blowdown yang lebih besar dan lebih jarang. Jadwalkan blowdown bila diperlukan seperti yang ditunjukkan oleh tes air boiler biasa, bukan oleh jadwal tetap. Periksa nozel atau cangkir pembakar berbahan bakar minyak secara teratur dan bersihkan jika perlu. Periksa saringan saluran oli dan ganti jika kotor.
  10. Hilangkan pilot gas dan pasang pilot listrik pengapian intermiten.
  11. Dalam sistem steam, periksa steam traps secara teratur. Inspeksi harus dilakukan ketika peralatan benar-benar beroperasi.
    1. Matikan peralatan atau katup uap, tunggu beberapa menit lalu hidupkan kembali. Dengarkan perangkap untuk mendengar apakah itu membuka dan menutup seperti yang diharapkan.
    2. Periksa ventilasi tangki kondensat. Gumpalan uap dari ventilasi atap merupakan indikasi dari satu atau lebih perangkap yang rusak dalam sistem pengembalian kondensat.
    3. Gunakan pirometer permukaan untuk memeriksa permukaan suhu garis kondensat hilir perangkap saat peralatan beroperasi. Saluran ini harus sedikit lebih dingin daripada saluran uap yang memberi makan peralatan. Jika suam-suam kuku atau dingin, jebakan memungkinkan kondensat untuk melewatinya, mungkin karena pelampung banjir atau elemen termostatik aus. Jika saluran kondensat memiliki suhu yang sama dengan saluran uap yang masuk, jebakannya mungkin lewat uap dan harus diganti. Situasi ini dapat disebabkan oleh kotoran dan sedimen atau oleh katup dan segel yang rusak atau aus. Jebakan yang rusak dapat dibangun kembali untuk penggunaan di masa mendatang.
  12. Bersihkan radiator, konvektor tabung sirip, dan koil. Periksa unit radiasi perimeter untuk mengetahui tersumbatnya saluran udara, oleh benda yang diletakkan di atas atau di depan penutup radiasi. Pertahankan jarak satu kaki di depan konvektor, radiator, atau register bila memungkinkan.
  13. Pertahankan tekanan uap terendah yang memadai untuk memenuhi pemanasan ruang atau tuntutan proses. Mengurangi tekanan uap selama periode permintaan rendah. Jika diperlukan uap tekanan tinggi untuk turbin atau proses lain yang hanya beroperasi sebagian tahun ini, kurangi tekanan uap sistem untuk sisa tahun itu. Matikan boiler saat fungsi pemanasnya tidak diperlukan, tetapi jangan kurangi tingkat pemanasan di area di mana ada kemungkinan kerusakan akibat pembekuan bisa terjadi. Boiler yang dimatikan harus dikeringkan dengan benar dan dikeringkan untuk mencegah kemungkinan pembekuan atau korosi.
  14. Boiler besar siklus pendek dan bahan bakar limbah selama periode start-up dan shut down. Jika boiler terlalu besar, sesuaikan atau modifikasi laju pembakaran agar lebih cocok dengan beban bangunan. Atur waktu periode on dan off operasi burner untuk mendapatkan penanganan yang lebih baik pada periode siklus; memperhitungkan suhu udara luar. Untuk pembangkit multi-boiler, pastikan satu boiler dimuat hingga maksimum sebelum boiler kedua digunakan.
  15. Saat suhu luar ruangan sedang, alihkan kontrol boiler ke pengaturan api manual rendah. Boiler akan beroperasi lebih lama di antara siklus dengan efisiensi keseluruhan yang lebih tinggi. Matikan satu ketel selama cuaca sedang untuk meningkatkan efisiensi pengoperasian.
  16. Tandai semua peralatan yang terkuras, terputus, atau menganggur yang mungkin tidak aman atau dirusak oleh penggunaan atau operasi yang tidak disengaja.
  17. Jangan abaikan keamanan demi menghemat energi. Pertahankan ventilasi dan udara pembakaran yang memadai. Pertahankan pencahayaan yang tepat di area ketel dan ruang mesin.

Share the Post

About the Author

Comments

Comments are closed.

  • Next Post
  • Previous Post