Pompa Piston

  • Next Post
  • Previous Post
figure-3-multistage-pumps-data

Pompa Piston

Pompa Piston Berfungsi dan Berbagai Jenis

Pompa piston kuat, serta perangkat sederhana. Pompa ini dibuat dengan ruang, piston, dan beberapa perangkat kontrol . Pompa ini berfungsi dengan mengalirkan ke bawah ke dalam ruang, sehingga mengurangi media di dalam pompa tangan. Ketika tekanan udara melampaui pegas katup pembuka, maka media tereduksi dapat dikirim ke seluruh katup keluar terbuka. Karena piston ditarik mundur, maka ia melepaskan katup saluran masuk & menutup katup keluar, sehingga pengisapan dapat digunakan untuk menarik media ekstra untuk kompresi. Artikel ini membahas ikhtisar pompa piston, kerja, jenis, dll.

Apa itu Pompa Piston?

Pompa piston dapat didefinisikan karena merupakan pompa perpindahan positif. Pompa ini menggunakan piston, diafragma, atau plunger untuk memindahkan cairan. Pompa ini menggunakan katup periksa sebagai katup input dan output. Pompa piston umum adalah pompa putar yang menggunakan roda atau poros putar untuk mengoperasikan piston.

Komponen berputar dapat dihubungkan ke poros dari pusatnya, dan poros ini dapat dihubungkan ke piston. Ketika komponen berputar, ia menjalankan poros serta piston ke bawah untuk menariknya kembali.

Pompa Piston Berfungsi

Pompa piston bekerja mirip dengan pompa PD. Karena mereka bekerja dengan bantuan kekuatan mekanisme pemompaan untuk meningkatkan volume cairan. Pompa ini dapat menggunakan daya dari sumber daya.

Pompa piston
Pompa piston

Pompa ini mencakup lebih dari satu piston dengan satu set perangkat kontrol. Pompa dupleks mencakup dua piston serta dua perangkat pengontrol. Demikian pula, pompa tripleks mencakup tiga piston serta tiga perangkat pengendali. Sangat penting untuk memeriksa perangkat pengontrol di kedua sisi untuk memastikan bahwa aliran arah cairan di kedua sisi mengalir atau tidak.

Pompa ini adalah pompa kerja ganda jika tidak tunggal. Pompa kerja ganda melibatkan dua set perangkat pengontrol & cairan di kedua ujungnya. Ini memungkinkan pompa untuk menyelesaikan siklus pemompaan dengan mengalir dalam satu arah ke arah lainnya. Ketika piston mengambil satu arah, maka piston akan menguras di sisi lain. Pompa ini membutuhkan versi aksi tunggal untuk mengalir di kedua arah untuk menyelesaikan siklus.

Jenis Pompa Piston

Pompa ini diklasifikasikan ke dalam berbagai jenis yaitu pompa angkat, pompa gaya, pompa aksial, dan pompa piston radial. Dari pompa ini, pompa pengangkat dan pemaksaan dapat beroperasi secara manual dengan bantuan mesin.

Jenis Pompa Piston
Jenis Pompa Piston

Angkat Pompa Piston

Pada pompa jenis ini, piston di atas stroke dapat menarik cairan dengan bantuan alat kontrol yang dinamai katup ke bagian bawah silinder.

Pada langkah di bawah, fluida mengalir melalui perangkat kontrol yang diatur dalam piston ke bagian silinder yang lebih tinggi. Setelah itu pada kenaikan gaya, cairan dapat dilepaskan dari bagian yang lebih tinggi dari silinder melalui cerat.

Pompa Paksa

Dalam jenis pompa ini, pompa piston upstroke dapat menarik cairan melalui katup masuk ke silinder (tabung) . Di atas downstroke, level cairan dapat dikeluarkan melalui katup keluar ke tabung outlet.

Pompa piston aksial

Ini adalah pompa adalah pompa PD (perpindahan positif) dan memiliki beberapa piston dalam array melingkar dari tabung blok. Blok ini dapat didorong untuk memutar sumbu simetri dengan poros penting yang terkait dengan piston pemompaan. Pompa ini dapat digunakan seperti kompresor pendingin udara otomotif , pompa terpisah, atau motor hidrolik.

Pompa Piston Radial

Pompa ini adalah salah satu jenis pompa hidrolik, dan piston yang bekerja meluas dalam lintasan radial secara simetris di wilayah poros penggerak, dalam perbedaan arah pompa piston aksial.

Spesifikasi

Spesifikasi utama saat memilih pompa ini terutama mencakup laju aliran, kepala pompa, volume stroke, tekanan, diameter outlet, peringkat daya, tenaga kuda, dan akhirnya suhu pengoperasian.

Material

Bahan yang digunakan untuk mendesain pompa-piston terutama tergantung pada penerapan pompa. Bahan casing dan silinder harus memiliki kekuatan yang cukup serta harus menahan berdekatan dengan kondisi lingkungan operasi. Bahan-bahan untuk bersentuhan dengan media yang dipompa perlu tahan terhadap segala karat yang diinduksi dengan cairan. Beberapa jenis bahan yang digunakan dalam pompa ini dibahas di bawah ini.

  • Besi cor menawarkan daya tarik tinggi, ketahanan, dan tahan gores yang setara dengan peringkat gaya tinggi.
  • Bahan plastik murah dan juga menawarkan daya tahan yang luas terhadap karat serta serangan kimia.
  • Paduan stainless steel dan baja memberikan keamanan terhadap karat dan kimia dan mereka memiliki kekuatan tarik unggul dibandingkan dengan plastik, setara dengan peringkat tekanan superior.
  • Jenis bahan lain yang digunakan untuk mendesain pompa terutama meliputi aluminium, kuningan, perunggu, keramik, dan paduan nikel.

Keuntungan

Keuntungan dari pompa piston terutama meliputi yang berikut ini.

  • Kisaran tekanannya luas
  • Kekuatan dapat dikelola tanpa laju aliran bergerak.
  • Tingkat perubahan aliran dan Tekanan memiliki hasil kecil pada tindakan tersebut.
  • Terampil dalam memindahkan cairan kental, bubur, serta abrasive dengan desain perangkat kontrol yang baik.

Kekurangan

Kerugian dari pompa piston terutama meliputi yang berikut ini.

  • Biaya perawatan, & pengoperasian tinggi biasanya besar dan berat
  • Mereka hanya menangani laju aliran yang lebih rendah
  • Aliran berdenyut

Jadi, ini semua tentang pompa piston yang digunakan seperti pompa hidrolik untuk menyalakan mesin berat dan juga mesin kecil. Aplikasi pompa piston terutama mencakup transfer cat, kue, cokelat, dll. Ukuran pipa ini telah meningkat untuk digunakan dalam industri. Semua jenis pompa piston dalam bentuk radial dan aksial juga digunakan dalam aplikasi industri maju, yang mencakup banyak piston yang diatur dalam blok silinder bulat. Ini pertanyaan untuk Anda, apa saja bagian dari pompa piston?

Share the Post

About the Author

Comments

Comments are closed.

  • Next Post
  • Previous Post